Subky Abdul Latif

Saturday, March 13, 2004

PERTUMBUHAN EKONOMI, TERENGGANU MENGATASI SELANGOR

MENERI Besar, Dato Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang memberi tahu rakan-rakan dalam jawatankuasa pimpinan partinya di Kuala Lumpur betapa beliau terperanjat membaca laporan pertumbuhan ekonomi negeri yang terbaru bahawa pada kadar lima peratus, mengatasi pertubuhan ekonomi Selangor yang sekadar tiga peratus saja.

Sejak PAS mengambil alih kerajaan Terengganu tahun 1999 PAS sekadar melaksanakan kegiatan ekonomi biasa dan tidak dapat merancang pembangunan yang lebih besar kerana 75 peratus dari belanjawan negeri itu dari royalti Petronas telah dirampas oleh kerajaan pusat.

Ketika yang sama, kerajaan pusat pula melancarkan kepungan ekonomi menyebabkan aliran masuk pelaburan sangat terhad. Tidak banyak saudagar besar berani datang ke Terangganu kerana ia tidak digalakkan oleh kerajaan pusat. Menekala sebahagian dari belanjawan yang dimanfaatkan untuk membayar hutang yang dibuat oleh kerajaan yang lalu.

Justeru itu negeri Terengganu bergantung kepada hasil kayu dan hutan dan dua tahun terakhir, hasil tanah menjadi sumber pendapatan terpenting negeri Terengganu.

Dua sumber itu berjaya menghidupkan negeri Terengganu hingga beban berat hasil kehilangan royalti minyak tadi dapat diringankan. Memang kehilangan itu satu pukulan besar kepada kerajaan dan rakyat, tetapi bantuan Allah dari hasil kayu dan jabatan tanah, membantu Terengganu mengatasi masalahnya.

Tetapi mengapa dengan hasil yang terhad itu menjandikan pertumbuhan ekonominya meningkat hingga ia mengatasi pencapaian negeri Selangor? Menteri Besar sendiri tidak dapat meberi penjelasan ketika itu.

Adalah dipercayai pentadbiran yang t elus dan berjimat cermat, mengurangkan pembaziran, berbelanja mengikut keperluan boleh membantu sebuah negeri yang miskin mencapai pertumbuhan ekonomi yang besar bagi negeri itu.

Dengan segala bentuk diskriminasi yang dihadapi, pemimpin-pemimpin kerajaan sedar betapa ia tidak mengharapkan lain-lain pihak untuk menyelamatkan kerajaannya. Ia sendiri mesti berikhtiar menghadapi cabarannya.

Ia lalu mengambil langkah berjimat dan memanfaatkan hasil yang sedia ada. Antaranya berundingkan saudagar-saudagar kayu menaikkan harga kayu kepada paras yang tidak membebaskan para saudagar tetapi mereka masih mendapat keuntungan untung yang lumayan.

Kerajaan negeri menghadkan jumlah keluasan kawasan hutan yang diterokai, tetapi dengan harga baru balak tadi, kerajaan mendapat hasil yang hasil yang lebih berbandingkan dengan keadaan sebelumnya, jumlah hutan yang diterokai adalah luas tetapi hasil sikit.

Bagi para saudagar kayu kenaikan itu tidak membebankan mereka, kerana sebelum ini, belanja yang dikeluarkan untuk mendapatkan konsensi kayu begitu besar. Dibandingkan dengan kenaikan kayu dalam kerajaan sekarang, justeru saudagar tidak berbelanja besar untuk mendapatkan konsesi, menyebabkan keuntungan yang mereka perolehi dulu dan sekarang adalah seimbang.

Keuntungan untuk saudagar adalah sama dulu dan sekarang. Tetapi kerana dulu berbelanja besar sebelum kayu diperolehi, tetapi sekarang belanja mendapatkan kayu sangat minima, maka keuntungan untuk mereka tetap seimbang, tetapi yang untung adalah khazanah negeri. Dulu perbelanjaan besar untuk mendapatkan balak, hasilnya tidak banyak mencurah kepada negeri, tetapi sekarng hasil yang diperoleh semuanya menjadi hasil kerajaan.

Ini membantu menstabilkan negeri. Ia bukan seskadar dapat menjimatkan wang negeri malah ia dapat menjimatkan hutan dan kayu negeri. Apabila hutan yang dikeluarkan terhad, maka bererti harta dan kekayaan negeri tidak disentuh. Ia menjadi negeri mempunyai harta yang tersimpan yang nantinya dapat dimanfaatkan apabila diperlukan.

Apabila dasar Islam di negeri itu berjalan, walaupun pelaksanaan budud belum dapat disempurnakan, tetapi ia mula mendatangkan keberkatan. Pintu hati rakyat terbuka untuk membayar cukai tanah. Apabila semua rakyat mendapat kesedaran dan mengambil sikap membayar cukai tanah adalah satu kewajipan, mereka dengan sendirinya secara sukarela menunaikan tanggungjawab, maka dengan sendirinya kerajaan dapat mengumpulkan sejumlah wang dan pendapatan yang besar.

Hasil sedemikian menghidujpkan ekonomi dan menyuburkan kedudukan kewangan negeri..

Dengan hasil yang sederhana itu tidak dibelanja s ecara boros, ia berjimat, ia membayar hutang setiap tahun, membantu negeri menyelamatkan wang negeri.

Tan Sri Musa Hitam, bekas Perdana Menteri memberi tahu saya, bahawa rakan-rakannya dari para peniaga dan usahawan memberi tahunya, bahawa mereka sangat senang berurusan niaga di Terengganu dan Kelantan. Kerajaan negeri tidak banyak karenah. Ia menggalakkan siapa banyak wang datanglah berniaga di negeri Terengganu.

Suasana yang kondusif itu menggnalakkan saudagar datang, dan ia sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi dan itulah rahsia ekonomi mudah berkembang. Jika Terengganu diberi peluang menerima pelaburan dari sesiapa yang berhasrat untuk datang ke Terengganu ttanpa gangguan, maka dipercayai Terengganu dalam masa 25 tahun akan datang dapat memburu kemajuan yang dicapai oleh negeri lain. Ketika itu ia boleh mencapai kedudukan yang setaraf dengan lain-lain negeri.

Modal besar bagi Terengganu ialah ia dapat memberi keyakinan kepada pelabur, bahawa mereka senang dan selesa berdagang, mereka selamat, mereka boleh mendapat keuntungan.

Dengan belanjawan yang terhad, ia berupaya membayar hutang dan mampu membayar gaji tanpa meminjam, ia mampu berdikari, tidak rasuah dan anti rasuah dan pembaziran, maka ia adalah pra syarat menyebabkan ekonomi mudah berkembang.

Dalam masa berpuluh-puluh tahun kerajaan dulu berkuasa, ia berupaya menyiapkan sekitar tujuh ribu rumah murah untuk rakyat, tetapi dalam masa satu penggal dengan segala sekatan yang diterima kerajaan sekarang boleh menawarkan 4,000 rumah murah kepada rakyat.

Bukankah ia suatu yang meyakinkan orang ramai khususnya para saudagar?

Tidak harian kalau harian Star milik MCA yang diterbitkan di Kuala Lumpur dalam satu siarnnya meninjau pandangan penduduk Cina di Terengganu. Apa sikap Cina dengan kerajaan PAS dan Menteri Besarnya?

60 peratus Cina Terengganu memberi jawatan mereka puas hati dengan kerjaan PAS dan 70 peratus puas hati desngan Ayah Cik. Semua media perdana memberikan gambaran buruk kepada kerajaan Terengganu dan mereka juga menggambarkan bahawa Menteri Besar adalah bengis dan ektrim, tetapi Star melaporkan Cina berpuas hati dengan Menteri Besarnya.

Dalam satu perjumpaan menubuhkan Kelab Penyokong PAS di Kuala Lumpur oleh masyarakat bukan Islam, seorang guru Cina dari pantai timur sambil mendukung anak laki-lakinya berusia 3 tahun menghampiri Menteri Besar Dato Seri Haji Abdul Hadi di tepi pembesar suara. Guru Cina itu mencapai pembesar suara dari tangan Tuan Guru dan berkata:

Anak kecil saya ini tidak tahu masa depannya. Saya percaya masa depannya bergantung dan menaruh harapan kepada perjuagan dan kerajaan pimpinan PAS.

Sekalian yang hadir tergamat termasuk Ayah Cik. Ayah Cik mencapai dan mengambil anak Cina itu dari bapanya, mendukung dan menciumnya.

Bolehkah cerita dan peristiwa menyentuh hati seperti ini membantu menstabilkan politik dan ekonomi negeri Terengganu pimpinan Ayah Cik?

WDI
13/03/04

0 Comments:

Post a Comment

<< Home