Subky Abdul Latif

Sunday, March 07, 2004

PILIHANRAYA BUKAN SEKADAR MENGHADAPI PARTI PEMBANGKANG

PILIHANRAYA Umum pada 21 Mac nanti bukan sekadar satu pertarungan demokrasi antara parti yang memerintah dengan parti-parti pembangkang, tetapi yang lebih besar ia adalah satu pertarungan mengukuhkan kuasa dan merebut kuasa sesama pimpinan kanan UMNO.

Perdana Menteri Dato Seri Abdullah Badawi yang dilihat lembik sebelum menjadi Perdana Menteri dulu, kini muncul sebagai pemimpin yang sedang mengumpulkan kekuatan bagi menjadi pemimpin yang tidak tercabar.

Justeru itu dalam masa 100 hari pertama di kerusi Perdana Menteri beliau membuat beberapa tindakan yang menunjukkan beliau seolah-olah lebih berwibawa dari Perdana Menteri sebelumnya apabila beliau melancarkan kempen membenteras rasuah, menahan ‘raja’ Perwaja atas kes rasuah yang tidak dapat dilakukan sebelumnya, mengukuhkan keyakinan terhadap pentadbiran awam, menonjolkan imej dan akhlak pemimpin beragama, menolak konsep rakyat bekerja untuknya tetapi bekerja bersaramanya, menangguhkan projek mega yang disetujui pimpinan lama, ke arah menamatkan pungutan tol dan lain-lain.

Sekadar lebih berwibawa tidak memadai tetapi suasana memaksa Perdana Menteri bebas dari pengaruh bekas Perdana Menteri jika benar-benar mahu bebas. Ada tanda-tanda segala langkah sekarang adalah untuk membebaskan diri dan mahu jauh dari bekas Perdana Menteri. Jika tidak kesetiaan orang dibawahnya akan terbagi dua, satu kepadanya dan satu lagi kepada bekas Perdana Menteri.

Selagi suasana itu wujud, maka Perdana Menteri tidak akan merasa dirinya selamat. Bagi mengukuhkan kedudukan sebagai Perdana Menteri yang selamat, maka Perdana Menteri akan merombak pimpinan kerajaan di negeri-negeri. Negeri-negeri mesti dipimpin oleh orang yang setianya hanya kepada Perdana Menteri.

Jika kesetiaan itu masih bersama bekas Perdana Menteri, maka pemimpin yang demikian menunggu isyarat dari bekas Perdana Menteri dalam sebarang sikap dan tindakan.

Orang-orang di bawah Perdana Menteri mahu memastikan bahawa mereka boleh menjadi ganti beliau bila-bila masa, malah lagi cepat lagi baik.

Pada masa ini orang-orang yang merasa dirinya layak menjadi Perdana Menteri dan memang mahu menjadi Perdana Menteri, malah merasa bahawa yang sepatutnya mereka menjadi Perdana Menteri tidak merasa selamat kerana rakan-rakan di sebalah mereka yang akan mengambil tempat itu setelah ia kosong.

Apabila antaranya merasa tidak terjamin untuk menjadi Perdana Menteri selepas ini, maka mereka mesti berusaha bagi menjamin kedudukan itu.Jika jaminan itu mesti melumpuhkan kedudukan Perdana Menteri, maka usaha ke arah itu akan dibuat.

Perdana Menteri dan UMNO tidak menolak akan kemungkinan itu dan ia bukan sekadar kemungkinan tetapi satu kemestian. Justeru itu Perdana Menteri akan memastikan diri tidak dilumpuhkan maka dia akan membuat sesuatu bagi mengatasinya.

Dr. Mahathir semasa menjadi Perdana Menteri terasa bahawa kedudukannya kononnya tergugut dengan pengaruh timbalannya ketika itu, Dato Seri Anwar Ibrahim. Beliau terasa bahawa beliau akan diketepikan. Oleh itu beliau bertindak menyingkirkan Anwar melalui tindakan politik yang kita sama-sama saksikan sejak tahun 1997.

Kejadian itu berjaya menyelamatkan kedudukan Dr. Mahathir hinggalah beliau berundur. Apakah benar dia tergugat ketika itu tidak diketahui secara tepat. Oleh kerana beliau merasa begitu maka beliau telah bertindak.

Suasana itu ada sekarang dan Perdana Menteri sedar akan masalah itu. Kalau Perdana Menteri sebelumnya merasa terjamin dengan kesetiaan dua dari tiga timbalannya sebelum timbalan yang terakhir iaitu Tan Sri Musa Hitam dan Dato Seri Anwar, kedua-duanya membantunya mengukuhkan kedudukannya, maka yang dipercayainya itu pun akhirnya tidak dipercayainya juga.

Yang dipercayai tidak begitu diyakininya Tun Ghafar, diperlukan untuk mengatasi masalah dan menjamin kedudukannya. Tetapi kerana ia dari awal tidak diyakini, maka sebelum berlaku sesuatu, beliau menggantikan Tun Ghafar dengan yang ketiga.

Kalau yang dididik juga tidak diyakini, maka bagaimana dengan yang tidak begitu diyakini? Perdana Menteri mengambil masa yang panjang untuk mengangkat timbalan. Semua percaya kelambatan itu disebabkan oleh fear factor yang menyelubunginya. Akhirnya beliau mengatasi sindrom fear factornya dengan mengangkatnya sebagai timbalan.

Adakah fear factor itu sudah selesai dan sudah terbenam? Fear factor itu dipercayai masih ada. Dan bagi timbalan itu pula juga menghadapi fear factor apakah dia sudah selamat?

Baginya dia menghadapi fear factor dari atas dan dari bawah. Yang di bawah pun merasa kedudukannya belum terjamin. Dan demikianlah yang lain-lain, sama-sama mencari dan berikhtiar untuk mendapat kedudukan yang selamat.

Malangnya tempoh kempen pilihan raya hanya ada kurang dari sepuluh hari. Masa itu mesti digunakan untuk memperkukuh kedudukan masing-masing dan peluang serta kesselamatan maasing-masing.

Jika masa kempen lebih panjang, maka lebih banyak kegiatan dapat dibuat untuk menjamin kedudukan masing-masing. Masa yang pendek itu terpaksa digunakan untuk memastikan mereka tidakdikalahkan oleh pembangkang. Justeru itu tidak banyak yang dapat dibuat untuk menggnakan pilihan raya bagi melemahkan rakan-rakan dalam parti ssebagai usaha menyelamatkan kedudukan.

Disamping masing-masing bekerja untuk mengukuhkan diri, mereka juga mesti menyokong usaha dari dalam dan dari luar untuk melihat rakan mereka kecundang. Mereka hanya mahu pembanagkang di kawasannya kalah kepadanya tetapi mereka ingin kalau pembangkang mengalahkan kawasannya.

Mengalahkan pembangkang kadang-kadang lebih ssenang tetapi menghadapi kawan-kawan yang hendak mengalahkannya adalah lebih susah.

Piihan raya ini sangat menarik. Perdana Menteri tidak mahu peluang mengukuhkan kedudukan terbuang. Kalau peluang itu tidak gunakan, maka dia tidak terjamin. Tetapi orang partinya juga mahu melihat pilihan raya ini tidak memberikan prestasi yang baik kepada keputusan pilihan raya. Jika ini berlaku, maka ia satu kesempatan menggugat kedudukannya.

Pembangkang hanya berlawan dengan parti yang memerintah. Tetapi parti yang memerintah pula terpaksa berlawan dengan parti pembangkang dan dalam waktu yang sama berhadapan dengan musuh dalam selimut.

07/03/03

0 Comments:

Post a Comment

<< Home