Subky Abdul Latif

Thursday, March 18, 2004

SIAPA MENTERI DALAM SKENDAL YEOH POH SAN?

APAKAH layak Perdana Menteri Dato Seri Abdullah Badawi dan Barisan Nasional diberi mandat sekali lagi dakan pilihana raya 21 Mac ini apabila kerajaannya tidak bertindak dan tidak peka dengan skendal Yeoh Poh San antara tahun 1996 hingga 2001 yang melibatkan adalah penting dalam kabinet Tun Dr. Mahathir?

Mengapa tidak Dato Seri Abdullah sebagai Menteri Dalam Negeri dan Perdana Menteri selepas bulan Oktober, 2004 menghantar polis dan BPR menyiasat skendal yang terbongkar di Mahkamah Tinggi Singapura dalam kes tuntutan wang sejumlah RM5.5 juta oleh Yeoh ke atas gundiknya Won Siok Wan?

Hakim Lai Kew Chai dalam penghakimannya menolak tuntutan Yeoh dengan kos kerana Yeoh tidak dapat memberi keterangan dari mana wang itu diperolehi sebelum wang itu didipositkan dalam akaun bersama mereka dalam bank di Singapura dan mengapa mereka tidak membuka akaun di Malaysia?

Rahsia ini terbongkar apabila gundik Yeoh mengeluarkan semua wang dari akaun itu tanpa kebenaran Yeoh atas alasan ia adalah pemberian Yeoh kepadanya. Kerana mahkamah tidak diberi tahu punca dan kedudukan wang itu sebelum didipositkan, maka hakim tidak dapat memihak kepada tuntutan Yeoh. Malah dalam perbicaraan gundik Yeoh memberi keterangan wang itu adalah dari seorang menteri Malaysia. Hkim Lai tidak menyebut nama menteri itu dalam penghakinan tetapi menduga ada sesuatu yang tidak kena dalam perkara itu.

Yeoh Poh San adalah bekas Setiausaha Agung MCA dan pernah menjadi Setiausaha Parllimen Kementerian Kesihatan. Perbicaraan berlangsung dari 21 hingga 29 April, 2003 dan penghakiman dibuat pada 24 September, 2003.

Mahkamah mendapati akaun tidak dibuat di Malaysia bagi mengelakkan urusan cukai dan bagi mengelakkan sesuatu.

Soalnya siapakah menteri itu dan adakah ia tidak diketahui oleh Perdana Menteri ketika itu?

Ada keterangan mengatakan Yeoh, seorang peguam, jutawan, bekas anggota Parlimen adalah agen menteri tersebut merundingkan tawaran kontrek besar dengan agen para kontektor, Fong Kim Wah. Dia menjadi agen kepada IJM Corporation Bhd, Muhibbah Engineer Bhd dan United Strait Fusu Sdn. Bhd.

Dalam keterangannya Won, gundik Yeoh ada menyebut bahawa duit itu datang dari IJM Corporation Bhd dan Muhibbah Engineer Bhd.

Nilai kontrek yang diusahakan oleh Yeoh selama tempoh itu sekitar RM3 bilion dengan komisyen antara 4 hingga 10 peratus.

Siapakah menteri yang terlibat?

Kerana hakim tidak menyebut nama menteri, maka ia menimbulkan spikulasi. Para saudagar menduga Tun Daim Zainuddin, kerana kedudukannya yang rapat dengan Perdana Menteri ketika itu memang berupaya menawarkan kontrek besar.

Bagaimanapun Dr. Mahathir dipercayai mengetahui perkara itu dan bertanggungjawab atas semua semua kegiatan menteri-menterinya.

Antara perkara yang berkait dengan skendal ini pernah diadukan di Balai Polis Dang Wangi dan Balai Polis Brickfield. Ia dipercayai ada dalam pengetahuan Bukit Aman.

Dalam usaha Perdana Menteri hendak menonjolkan imej anti rasuah kerajaannya, mengapa perkara yang diyakini ada penyelewengan oleh Mahkamah Tinggi Singapura didiamkan oleh kerajaan.

Perdana Menteri tidak dapat tidak mesti mengambil langkah segera sebaik saja Singapura selesai membuat keputusan supaya orang tidak membuat teka teki dan nama baik Tun Daim dapat dibersihkan. Ia mesti diselesaikan segera sementera Yeoh Poh San masih ada dan ketika Tun Dr. Mahathir dan Tun Daim masih segar’

Keterangan mereka sangat penting bagi menjelaskan isu itu dan ia akan membuktikan bahawa dasar anti rasuah Dato Seri Abdullah tidak dikira separuh masak. Jika ini tidak diselesaikan, Perdana Menteri dan kerajaan tidak layah diberi mandat lagi.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home