Subky Abdul Latif

Wednesday, March 24, 2004

YANG CEDERAKAN PAK LAH BUKAN PAS, TAPI SPR

PAS gagal menggugat pengaruh Perdana Menteri Dato Seri Abdullah Badawi sehingga kerajaan BN pimpinannya berupaya meraih kemenangan besar dalam pililhanrayaa umum ke 11 pada 21 Mac lalu, bukan sekadar dapat membentuk kerajaan pusat yang lebih gagah, malah dapat menumbangkan kerajaan PAS Terengganu dan hampir menumbangkan kerajaan PAS Kelantan.

Serta merta Dato Seri Abdullah dilihat lebih handal dan lebih gagah dari ketua yang digantikannya Tun Dr. Mahathir. Tidak mustahil dalam waktu yang singkat ini imej besar Tun Mahathir nescaya mengecil dalam pandangan dalam dan luar negeri.

Dengan kemenangan itu beliau telah melumpuhkan sekalian individu UMNO yang tidak senang dengannya yang masih ada tempat dalam UMNO dan UMNO yang diketepikannya – tidak dicalonkan semula.

Dia dikira melakukan satu sejarah, boleh jadi lebih gemilang dari Perdana-Perdana Menteri sebelumnya. Tetapi tidak mungkinkah sejarahnya berakhir beberapa hari selepas pembentukan kabinet baru justeru kemenangan yang dicapai itu bukan justeru kerja UMNO yang bergeliga tetapi kerana peranan SPR yang luar biasa.

Bukan mustahil Abdullah tidak dapat dicederakan oleh PAS, tetapi yang jelas boleh mencederaknnya ialah seluruh jentera SPR yang diketuai oleh Tan Sri Abdul Rashid Abd Rahman, pakar pengurusan pilihan raya yang terbilang.

Beliau pernah dirihatkan sebagai Setiausaha SPR kerana kerajaan cemburu dengan pendiriannya sebagai orang Kelantan dalam krisis UMNO menjelang pilihaan raya 1990 kerana sesngketa Tengku Razaleigh dan Dr. Mahthir.

Beliau dikembalikan sebagai pengerusi SPR kerana kepakarannya. Tetapi dengan peraturan baru SPR, pilihan raya yang terbaru dilihat sebagai pilihan raya yang terkotor dalam sejarah Malaysia kerana pertandingan yang dibenarkan kira-kira sama dengan apa yang terjadi kepada Dato Seri Anwar Ibrahim semasa dibelasah oleh Tan Sri Rahim Noor selepas bekas Timbalan Perdana Menteri itu ditahan polis tahun 1998 dulu.

Jika Rahim Noor menggari tangan Anwar., ditutup mutanya dan dalam keadaan seorang diri dibalun oleh ketua polis yang bengis itu, maka seolah-olah dalam pilihan raya yang baru itu pembangkang termasuk PAS telah diikat kaki tangan tangan, dihendak oleh UMNO dan kerajaaan dari kiri dan kanan hingga tidak terdaya untuk melawan.

Peraturan pilihan raya itu tidak memungkinkan apa-apa dapat dibuat dan undang-undang yang ada seolah-olah dibuat untuk mendisiplinkan PAS dan pembangkang lain.

UMNO sendiri kebingunan. Posternya tidak naik, bilik gerakan kosong, kerajaan pun tidak nampak berjalan. Sebaliknya tidak puas hati wujud hingga ada bilik gerakan dibakar dan tutup, dan macam-macam. Calon juga siap di minit terakhir hingga ada calon UMNO Johor ditolak.

UMNO di Kelantan dan Terengganu tidak membuat kerja yang ajaib dalam pilihan raya itu, hanya pemimpin-pemimpin UMNO yang ghairah meramalkan kemenangan besar kerana kemenangan tanpa bertanding yan;g besar pada hari penamaan calon dikira isyarat yang baik.

PAS rata-rata tidak dapat memberi penerangan yang luas kerana peraturannya begitu leceh, memerlukan permit dulu, ada yang mudah ada yang sukar, penceramah bimbang mengeluarkan pandangan bebas kerana takut ucapan itu dijadikan alasan membatalkan kemenangan.

Dan pada hari pilihan raya, segala undang-undang yang ditaklimatkan sendiri oleh pimpinan SPR kepada pimpinan PAS semuanya tidak terpakai. Undang-undang itu tidak untuk UMNO. Tiada sebarang larangan dan teguran kepada BN. Semua yang salah untuk pembangkang adalaha halal untuk UMNO. Petugas UMNO dan keretanya sampai ke tepi kawasan larangan. Rata-rata orang PAS tidak ramai, tetapi ia menjadi tempat berkampung UMNO – Pemuda dan Puteri.

Di seluruh negara, daftar undi di barong tidak sama dengan daftar di bilik mengundi. Ramai yang datang tidak mengundi kerana namanya tiada dalam seranai yang dipakai. Ada yang buku daftar pengundi tidak dapat dibekalkan kepada pembangkang lebih awal. Tiada sempat parti pembangkang hendak menyemak adakah daftar yang diedarkan itu sempurna atau sudah disahkan kerana pentadbiran tidak langsung mencerminkan cemerlang, gemilang dan terbilang.

Yang cemerlang, gembilang dan terbilang nampaknya Perdana Menteri dan orang-orang yang memperomosikan beliau. Tetapi SPR yang diamanahkan memperlihatkan tembelang, temberang dan malang. Kedurjanaan dan kelemahan SPR adalah tidak terbilang.

Dengan kejadian di Selangor pengundian dilanjutkan hingga ke pukul tujuh, ada tempat di Gombak, pengundi sudah tidak menggunakan khidmat petugas SPR untuk menyemak nama masing di borang, mereka mengambil sendiri seperti itik berebut menyudu makanan. Pilihan raya di Sungai Lembing ditunda seminggu, dan segala kharenah lagi memperlihatkan apa yang dipanggil kemenangan besar Pak Lah itu adalah suatu yang tidak cemerlang lagi.

Perdana Menteri Abdullah menang dalam suasana sistem pilihan raya dan perjalanannya yang hancur. Ia satu tamaddun yang tidak tamaddun. Tidak mustahil kemenangan itu satu kemenangan ayam jantan yang berkokok tetapi ekor penuh cemaran najis. Itulah kemenangan PaK Kaduk dan itulah kemenangan Lebai Malang.

Seluruhnya melihat pentadbir SPR seperti melihat Rahim Noor. Rahim Noor mnumbuk Anwar hingga lpengsan dan ebam. Tetapi Anwar adalah seorrang individu kebetulan adalah pemimpin. Anwar cedesra tetapi orang lain tidak cedera. Yang dipengsan dan dilebamkan mata oleh SPR ialah satu sistem demokrasi dan sistem pilihan raya yang bersish dan bebas. Sistem yang bebas dan bersih itu yang menjamin kerajaan dan negara yang sihat dan dinamik.

Suharto juga berupaya mencapai kemenangan yang lebih gemilang dalam pilihan raya terakhir yang disertainya. Dalam dia diperetikai, dia mampu menang lebih besar. Tetapi kemenangan besar yang tidak berertika itu telah membinasakan sejarah dan khidmat cemerlang Suharto yang 32 tahun sebagai Presiden itu. Kecurangan sistem pilihan raya Indonesia itu, bukan saja membinasanya Suharto dan sejarahnya, tetapi Indonesia terpaksa membayar dengan huruhara, hilang Timor Timur, perang saudara di Acheh dan segala-galanya hancur.

Untuk beberapa minggu ini Perdana Menteri Abdullah terus dipuji, tetapi SPR menjadi sasaran semua orang. Semua yang tamaddun di Malaysia melihatnya tidak berharga. Perdana Menteri sendiri mula gelisah dan tidak tahu hendak mempertahankan. Tidak mustahil kerajaan akan menyalahkan SPR setelah ia tidak dapat menyorokkan segala kebodohan SPR.

SPR adalah badan bebas yang sudah diperbodohkan oleh pemimpin-pemimpin UMNO. Tetapi apabila SPR tidak dapat menyorokkan keburukkannya, maka yang memukul SPR bukan saja pembangkang, tetapi pemimpin-pemimpin kerajaan ssendiri.

Perdana Menteri dulu dan hakim serta pemesar membodohkan Rahim Noor kerana bertindak membabi buta membalun Anwar demi membila Perdana Menteri itu, tetapi akhirnya anak cucu Rahim Noor malu dengan perbuatannya. SPR yang tidak profesional akan menerima giliran kerana tersalah ampu.

Jika Abdullah cedera dan tumbang dengan angkara SPR ini, bukan saja orang-orang akan mengencing kubur para petugas SPR, cucu cicit Pak Lah akan ikut kencing sama kubur mereka. SPR sanggup makan, maka ia juga sanggup terima harganya.

Inilah natijah apabila masyarakat dipenuhi oleh sindrom fear factors yang diwujudkan oleh Barisan Nasional.

24/03/04

0 Comments:

Post a Comment

<< Home