Subky Abdul Latif

Tuesday, May 17, 2005

BILA QURAN DICEMAR, YANG BANGUN AFGHAN

SEOLAH-oleh yang Islam, dan yang ada Islam di Afghanistan saja. Islam yang lain, termasuk yang dibangsakan dengan penegak Islam Hadhari tenggelam di bawah kebangkitan umat Islam Afghanistan.

Apabila tersiar saja dalam Newsweek, majalah mingguan global terbitan Amerika, naskhah alQuran dirobek-robak oleh bedebah tentera Amerika, dimasikkan ke mangkuk tandas di penjara Guantinamo, Kuba yang memuatkan lebih separuh umat Islam yang soleh, umat Islam seluruhnya terpukau.

Yang bangun, mula-mula sekali ialah umat Islam Afghanistan. Yang keluar menyatakan bantahan ialah pelajar-pelajar universiti Afghanistan. Dalam bahasa bangsa itu pelajar-pelajar adalah taliban. Taliban-taliban inilah yang lebih sepuluh tahun lalu mencetuskan Taliban hingga dapat membentuk sebuah Negara dan kerajaan Islam di Afghanistan.

Sesudah mereka bangkit, maka barulah bangkit umat-umat Islam lain, di Pakistan, di Negara-negara Arab. Bangsa Afghanistan bangkit dengan jiwa dan raga. Beberapa orang terbunuh dan ramai yang cedera kerana bertempurkan petugas keamanan.

Umat Islam yang lain memprotes dengan nota-nota bantahan, kumat kami di bibir dan marah dalam hati. Kata Nabi SAW kira-kira, memprotes dalam hati adalah selemah-lemah iman.

Di bawah cetusan bantahan dipelopori warisan Mujahiddin dan Taliban itu umat Islam seluruhnya serentak membantah dan mengutuk rejim Amerika pimpinan Pantagon, tentera Amerika dan penjara terkutuk Gantanamo.

Perempuan Amerika bermuka hitam, tampil ke depan mewakili kerajaan dan bangsa Amerika berkulit putih, dengan muka berkerut 14, menyesali kejadian menghina al-Quran sekaligus menghina Allah dan Islam, mohon beribu-ribu ampun kepada umat Islam, berjanji untuk menyiasat dan mengambil tindakan sewajarnya.

Pantagon. Rumah Putih, Jabatan Negara Amerika serentak mengutuk Newsweek membesar-besarkan berita itu, seolah-olah tidak mempercayainya, merasa bersalah gara-garanya mengorbankan jiwa dan menumpahkan darah. Darah yang tumpah itu di Afghanistan juga.

Amerika tidak rasa apa-apa darah umat Islam tumpah oleh ledakan bom dan pelurunya dan peluru buatannya oleh tentera Amerika di Afghanistan, di Iraq dan di Palastin yang beribu-ribu itu, tetapi rasa keciwa sangat dengan kematian dan cedera yang sedikit atas pengaruh laporan Newsweek itu.

Berasaskan siaran Newsweek itu?

Pengarang Newsweek minta maaf atas siaran itu terutama kepada waris orang-orang yang gugur dan cedera. Cuba menapikan kesahihan maklumat itu sebagai tidak berasas. Tetapi menekankan betapa ia dibocorkan oleh pegawai ketenteraan yang sangat dipercayai. Sebelum disiarkan tidak dinafikan oleh seorang pegwai tentera dan tidak disahkan oleh pegawai yang lain. Atas asas ini siaran itu diluluskan.

Seluruh sistem pentadbiran Amerika yang berjuru cakapkan perempuan bermuka hitam bernama Rise, tidak percaya kesahihan pernuatan itu dan berita itu. Tetapi sangat sukar pula seluruh umat Islam untuk mempercayai penafian pengarang Newsweek itu.

Para pengarang barat sangat sukar berlepas tangan atas tanggungjawab mereka. Mereka mempertahankan wibawa dan nama baik profesionalnya. Dalam keadaan tertentu saja pengarang media membuat penapian.

Tidak mustahil penapian Newsweek itu didorong oleh tekanan yang kuat dari kuasa atasan Amerika kerana siaran itu menjatuhkan moral dan wibawa tentera dan bangsa Amerika, justerunya tentera Amerika terancam dalam dan luar negeri, dan justerunya juga meluapkan rasa anti Amerika dari dalam bumi hingga ke langit.

Kajian yang menghina Quran itu perlukan pengesahan tetapi ia bukan benda mustahil kerana reputasi penjara yang membenci Islam itu diserahkan kepada pihak yang paling benci Islam. Moral mereka sangat rendah dan mereka boleh buat apa saja.

Kalau Bush sendiri dilihat oleh Amerika sebagai bangsa yang tidak berakhlak adalah seorang Presidennya yang tidakan bermaruah, maka penjaga penjara kejam yang terlalu anti Islam adalah lebih tidak bermoral.

Keadaannya mungkin dapat dikhiaskan dengan para malaikat adalah bengis kepada makhluk yang derhaka, tetapi malaikat yang menjaga neraka adalah yang paling bengis di kalanggan para malaikat.

Reputasi penjara Guatinamo itu sendiri adalah terkenal kejam. Kerajaan Bangsa Amerika itu sendiri adalah kejam terhadap Islam pada umumnya. Dan apabila penjara yang kejam itu dibuatkan pula dengan orang yang mereka paling benci, maka sudah tentu kekejaman itu adalah paling kejam.

Penjara itu adalah satu fitnah. Amerika mewujudkannyha dan membenarkannya beroperasi. Sama ada benar atau tidak Quran dicampakkan ke mangkok tandas, tetapi dengan membiarkan penjara berfitnah itu wujud, maka yang tidak berlakujkan dipercayai berlaku.

Amerika mesti menerima beban mewujudkan puaka fitnah itu. Ia boleh menunjukkan ranggi menakluki Palastin yang dibagi kepada Israel, membunuh dan menceroboh bangsda Afghanistan dan Iraq.

Sekalipun cerita Iraq memiliki senjata pemusnah raksaksa adalah palsu, tetapi Amerika tidak boleh dihukum atas tindakannya yang beasaskan tuduhan palsu.

Sekalipun dunia mengutuk Amerika atas pencerohohannya di Afghanistan, Iraq dan Palastin melalui proksi Yahudinya, tetapi ia tidak perenah rasa bersalah dan kesannya belum menyusahkannya. Mungkin Allah mahu menguji Negara-negara umat Islam justeru pelanggaran masing-masing terhadap perentah Allah. Kebetulan Bush yang bedebah itu digunakan untuk tujuan menguji umat-umat Islam itu.

Tetapi al-Quran adalah kalimah dan mukjizat Allah. Apabila kebesaran Allah dihina dan dicabar, maka tunggulah balasan Allah. Balasan awalnya ialah seluruh system di Amerika kini rasa bersalah atas siaran Newsweek itu. Umat Islam tidak lalu untuk bertindak menghukum Amerika dan sekutunya menceroboh Negara-negara Islam dan membunuh umat Islam.

Tetapi al-Quran adalah kedaulatan dan kebesaran Allah. Allah berkuasa menyalahkah pentadbiran itu.

Berita dari Newsweek belum tentu betul walaupun tidak mustahil. Kalau Amerika boleh bertindak terhadap berita palsu atas adanya senjata pemusnah raksasksa di Iraq, maka mengapa umat Islam tidak boleh marah kepada kerajaan dan tentera Amerika mempercayai berita menghina Quran yang belum sahih.

Bush dan bangsa Amerika bangga atas tindakannya atas kepalsuan ssenjata diIraq, tetapi Bush dan regimnya tidak lagi dapat gembira atas maklumat yang sukar dinapikan kesahihannya mencemari al-Quran.

Quran itu ada tuannya dan tahulah tuannya untuk melihara kemuliaannya sama seperti Kaabah ada tuannya, maka tuannya tahu bagaimana untuk menyelamatkannya dari ancaman Abrahah. Allah menghantar tentera gagak menyhelamatkan Kaabah, dan Allah berkuasa memanfaatkan pemuda Afghanistan bagi memulakan kemusahan tentera yang menghina al-Quran.

SeTAPAK
17/05/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home