Subky Abdul Latif

Monday, May 09, 2005

KUAN YEW BIMBANG MALAYSIA DIKUASAI GOLONGAN ISLAM

MENTERI Mentor Singapura, Lee Kuan Yew tidak menyatakan kebimbangannya Malaysia akan dikuasai oleh golongan Islam tetapi dalam pertemuannya dengan Tun Dr. Mahathir, dia menyatakan kebimbangan itu.

Pada hal beliau menyaksikan keputusan pilihan raya umum Mac, 2003, bukan saja golongan Islam kalah teruk berbanding tahun 1999, malah pihak yang bekerjasama dengan golongan Islam juga merosot. Selepas pilihan raya golongan Islam tidak mendapat perhatian umum di bandingkan dengan tahun-tahun dan dekad-dekat sebelumnya.

Tetapi Lee Kuan Yew tetap menggeruni golongan Islam.

Golongan Islam lazimnya tidak dirojok kepada masyarakat yang sekadar beragama Islam. UMNO yang diasaskan oleh Dato Onn Jaafar dan dihidupkan oleh Tunku Abdul Rahman Putra tidak pernah dikira sebagai goloingan Islam. Keadaannya sama dengan gerakan yang dipimpin oleh Sukarno. Gamal Abdul Nasser tidak pernah dikira oleh dunia sebagai gerakan atau golongan Islam.

Yang dikira golongan Islam ialah yang menyatakan hasratnya untuk kembali kepada cara kehidupan Islam dengan melaksanakan tuntutan syariah.

Jika Lee mimbang kepada dunia seperti itu, maka ia bukan suatu yang baru, tetapi ia adalah suatu yang fundamental sejak kelahiran junjungan Rasulullah SAW lagi.

Asalnya nabi akhir zaman itu ditunggu oleh Yahudi dan Nasrani, tetapi apabila kelahirannya dari kalangan Arab, maka Yahudi dan Nasrani yang mengakui nabi yang ditunggu sudahpun tiba dan dia adalah Muhammad, maka mereka menentang walaupun yang ditentang itu benda yang betul dan penentangan itu adalah tidak betul.

Nasrani dan Yahudi bersekongkol mengenepikan Islam melalui penjajahan barat. Ia mengirim David Marshal, seorang Yahudi dari Iraq ke Singapura adalah dalam rangka menghalang kebangkitan Islam di Asia TEnggara apabila penjajah terpaksa meninggalkan rantau itu.

Penghantaran pemegang paspot British dari tanah besar China dan India beramai-ramai mencari razki ke Tanah Melayu, gagasan Malayian Union oleh McMicheal dan syarat kemerdekaan Tanah Melayu tidak boleh dituntut oleh orang Islam saja adalah juga sebahagian dari kerja-kerja menghalang mengembalikan rantau ini kepada golongan Islam.

Malah ada yang percaya, projek pembentukan Malaysia dan memisahkan Singapura dari Malaysia juga termasuk dalam rangka melambatkan kedatangan semula Islam tadi kalaupun ia tidak dapat di halagan.

Cadangan supaya Amerika dalam menjadi Sherif mengawal keselamatan Selat Melaka sekarang tidak terlepas dari pelan penjajahan barat yang belum berakhir.

Sungutan Lee kepada Tun Dr. Mahathir boleh dilihat dalam beberapa perspektif. Pertama, kemenangan golongan Islam akan berlaku juga walaupun Lee dan Dr. Mahathir telah berjaya menghalang atau melambatkannya. Kalau ia tidak dapat dicegah, janganlah ia berlaku pada zaman mereka.

Kedua, pimpinan Dr. Mahathir sangat berjaya menghalang kemaraan golongan Islam. Walaupun penggal akhir Dr. Mahathir menunjukkan kejayaan besar golongan Islam hingga dapat menguasai dua negeri dan 27 kerusi Parlimen, tetapi ia adalah untuk sementara. Tetapi gaya pimpinannya, atau selama beliau berkuasa golongan Islam dapat dapat dibendung.

Ketiga, dengan ketiadaan Dr. Mahathir, golongan Islam mungkin akan menguasai politik Malaysia sama ada parti dan kerajaan yang ditinggalkan oleh Dr. Mahathir itu sendiri bertukar menjadi golongan Islam melalui program Islam Hadharinya atau golongan Islam yang mununggu itu berupaya mengalahkan Barisan Nasional.

Mungkin yang Lee cuba bagi tahu Dr. Mahathir telah membuat satu kesilapan melepaskan pimpinan Malaysia kerana ia mendedahkan negara ini kepada kemarasaan golongan Islam.

Mungkin pada pandangannya, golongan Islam yang sedia ada payah membuat kejutan, tetapi kerjasamanya dengan golongan lain yang juga mempuyai rekod Islam, iaitu Anwar Ibrahim sedang merangka dan menunggu ketika untuk membuat kejutan. Muafakat keduanya akan membangkit perubahan dan akhirnya golongan Islam Hadhari tidak mampu bertahan.

Lee tidak membangkitkannya dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Badawi, mungkin dia tidak mempercayai pendiriannya dalam isu Islam atai dia todal yakin pemimpin Malaysia itu mempu menangani golongan Islam.

Setakat ini Lee masih membisu terhadap pendekatan program Islam Hadhari. Perdana Menteri hanya memberi tahu program itu disokongan oleh banyak pihak luar. Tetapi beliau tidak pernah menyatakan sikap Lee Kuan Yew.

Mungkin kebimbangannya yang disebutkan kepada Dr. Mahathir itu adalah reaksi awalnya kepada isu yang dipertikai juga oleh golongan Islam tadi.

Golngan Islam telah berhujah dengan nas-nas dalam menolak pendekatan Islam Hadhari dalam bentuk buku. Ia adalah bantahan yang serius. Ia bukan sekadar perleceh, tetapi ia dibuat secara bersungguh. Kerajaan mesti menjawabnyha secara akadamik juga dengan nas-nas yang kuat, bukan sekadar mengata ia usaha meleceh atau memang pembangkang tidak pernah setuju dengan kerajaan.

Hujah itu sesuai untuk orang awam. Tatapi orang seperti Lee Kuan Yew tentu melihat dari hujah dan apa nasihat cerdik pandai orentalis yang arif tentang Islam dari sudut dakyah bukan dari sudut wahyunya. Dia tentu membandingkan yang mana kuat antara Islam Hadhari dan Islam fundemantal; yang mana berisi dan mana lompang.

Lee rapat dengan Israel dan barat. Israel dan Amerika berjaya mewarnakan Islam adalah pengganas dan keganasan. Ia berjaya menyuap ke mulut orang Islam bahawa Islam itu pengganas. Kalau Islam termakan dakyah itu, mengapa Lee Kuan Yew mesti berkecuali?

Apa jua maksud Lee bercakap begitu dengan Dr. Mahtahir, ia adalah didoronmg oleh rasa anti dan cemburunya kepada Islam yang bertolak dari sikap asal Yahudi dan Nasrani terhadap Islam.

Dalam keadaan seperti itu Islam mesti dicurigainya. Asal Islam, Islam celuppun tetap dicurigai. Kalaulah Islam Hadhari tadi bukan satu mazhab baru dan ia tidak sama dengan Islam yang dibawa oleh golongan Islam, ia tetap ditolak.

Amat malang, sekadar Islam Hadhari pun tetap digelisahi oleh Lee Kuan Yew hingga dia terfikir ia juga keganasan sama dengan yang lain.

Sikap anti Islam pada pemimpin Singapura itu tidak luar biasa dan tidak memelikkan. Kerana kalau dia suka kepada Islam sudah tentu dia telah lama bersama Islam. Untuk mendengar Lee senang dengan golongan Islam, tunggulah kucing bertanduk dulu.

SeTAPAK
09/05/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home