Subky Abdul Latif

Friday, May 06, 2005

MINYAK SUDAH TIDAK JADI NIKMAT

4 MEI, 2005 akan dikenang seperti 13 Mei juga. Cuma tiada sesiapa yang mati dan terbunuh pada hari itu seperti 13 Mei 1969 dulu.

Kenaikan minyak yang melambung pada hari itu, tertinggi dalam siri kenaikan minyak di negara ini, 10 sen seliter bagi petrol dan 20 sen bagi disel, tidak lagi dapat dilihat sebagai nikmat kalaupun ia tidak mahu dipanggil bala. Tetapi perkembangan itu sudah boleh dipanggil bala.

Minyak mulanya adalah nikmat yang Allah pancutkan dari perut bumi dan dasar laut. Beruntunglah rakyat yang di negaranya dipancutkan minyak. Itulah yang dirasakan oleh Negara-negara yang tak berminyak.

Setiap kali minyak naik, gelabah hati rakyat, kerana kenaikannya menambah beban dan tanggungan setiap penduduk. Setiap kali ia naik, berkata kerajaan, minyak di negara ini, masih murah dari negara lain.

Kenaikan yang berdentum kali ini, juga cuba dilembutkan dengan negara Asean yang lain kecuali Brunei dan Indonesia, harga runcit minyak kita masih terendah. Hanya kita kalah dengan Brunei dan Indonesia saja. Kita tidak semurah kedua negara itu.

Dua negara jiran itu biasanya tidak diketahui sebagai negara contoh, tetapi Malaysia sentiasa didakwa sesbagai negara contoh, baik sesame negara NAM dan juga negara Islam. Tetapi Indonesia dan Brunei lebih murah.

Negara ASEAN yang lain itu tidak berminyak. Mereka belum diberi nikmat minyak. Tetapi Indonesia dan Brunei berminyak seperti kita. Mengapa mereka boleh lagi mengekalkan harga runcit yang lebih murah?

Rakyat di negara berminyak wajar menikmati harga minyak yang murah. Bila harga minyak di negara berminyak tidak murah, maka minyak tidak lagi menjadi nikmat baginya.

Kenaikan dulu atas tuntutan peniaga minyak. Kenaikan kali kerana kerajaan tidak tertanggung beban sabsidi yang meningkat. Tahun dulu beban itu RM4 bilion, maka tahun ini menjadi lebih RM8 bilion.

Sabsidi satu tanggungjawab negara. Tetapi ia telah dilihat ssebagai beban Negara. Beban adalah deraan. Beban dan deraan adalah bala. Bala itu ditanggung oleh kerajaan, tetapi kerana kerajaan itu kepunyaan rakyat, maka secara tidak disedar itu ia bala kepada rakyat. Apabila kerajaan mahu mengurangkan balanya, maka rakyat serahkan sebahagian dari bala itu kepada rakyat dengan menaikkan harga setinggi sekarang.

Yang memerenjatkan kenaikan itu berlaku ketika Negara dilanda kekurangan bekalan runcit disel di stenyen-stesyen pam minyak. Krisis itu diberi tahu kerana penyagkak disel mengambil kesempatan membeli sebanyak-banyak disel sabsidi untuk dijual kepada pihak yang tidak berhak mendapa sabsidi dengan harga yang menguntungkan dan juga untuk diseludup ke luar.

Kononnya krisis itu berlaku kerana ada harga sabsidi dan ada harga tanpa sabsidi. Tindakan mula diambil menangkap penyangak tadi. Ketika penyangak belum habis ditahan, maka minyak naik. Tidakkah ia termasuk dalam langkah mengatasi krisis?

Kalau kenaikan itu satu langkah tersembunyi untuk mengatasi krisis kekurangan disel sejak beberapa minggu ssebelumnya, maka apakah benar krisis itu punca besarnya dari penyangak? Kalau ia kerana penyangak mengapa pada masa ini juga minyak dinaikkan.

Tidakkah kenaikan itu menjadi satu dari cara mengatasi krisis ketiadan disel? Jika demikian, maka ketiadaan disel mendadak tadi adalah disebabkan oleh disel betul-betul tiada?

Bala kerajaan atas sabsidi sudah menjadi bala yang langsung kepada penduduk. Pengguna minyak akan menanggung bala itu. Pengguna yang berniaga tidak mahu menanggung bala itu. Ia tidak mahu rugi atau untung kecil akibat kenaikan minyak.

Ia akanmenaikkan semua harga yang diniaganya. Kenderaan akan menaikkan tambang. Pembekal akan menaikan semua barang yang dibekalkannya. Semua harga dan kos perkhidmatan akan dibetulkan pada harga yang sepatutnya.

Kata Gabnor Bank Negara, kenaikan harga sekarang bukan kerana inflasi. Bekalan ada, tetapi harganya tidak betul iaitu rendah. Yang betul mesti ditinggikan.

Maka akibat kenaikan minyak, atau kalau mengikut kata Tan Sri Ziti, minyak membetulkan harganya, maka semua harga barang dan perkhidmatan akan dibetulkan kepada yang lebih tinggi.

Tiada siapa boleh marah sesiapa, kerana harga yang ada adalah harga yang tidak betul. Bagi membetulkannya ia misti dinaikkan.

Yang menanggung pembetulan harga itu ialah orang ramai yang tidak berniaga dan yang tidak menjadi pembekal.

Orang awam yang pendapatannya tetap dan tiada cara bagi membanyakkan atau menambah pendapatan yang diterimanya, terpaksa membeli dengan harga yang lebih. Mereka juga terpaksa mengurangkan barang yang dilanggan disebabkan harga bertambah dan pendapatan mereka tidak bertambah.

Kalau dulu masing-masing berjimat, tetapi sekarang keperluan dan permintaan tidak dapat dijimatkan, maka peruntukan berjimat tadi tidak jadi berjimat. Segala wang yang ada yang tidak dibelanja dulu kerana berjimat, maka ia terpaksa digunakan natijah kenaikan yang berpunca dari kenaikan minyak.

Bas baru menaikan tambang. Teksi juga baru menaikan tambah. Kapalterbang juga baru dinaikan. Apakah kenaikan melambung minyak ini boleh menahan kenderaan itu bertahan pada tambang sekarang untuk beberapa tahun?

Satu keajaiban kira teksi, bas dan kapalterbang ‘bersabar’ pada tambang yang ada. Masing-masing akan dilihat bodoh kalau tidak menaikkan tambang.

Kanikan dulu tidak setinggi sekarang. Dulu beberapa sen saja, tetapi akibatnya beban baru rakyat menjadi bertambah berat dan bertambah besar. Natijah ketika itu dapat diterima sebagai beban.

Tetapi ssekarang kenaikan tadi terlalu besar, 10 sen seliter bagi petrol dan 20 ssen seliter bagi disel. Apa kenaikannya terlalu besar, maka natijahnya tidak lagi boleh dipanggil beban, tetapi ia layak dipanggil bala. Itulah bala.

Ketika minyai mula ditemui di negara ini, ia dikira satu nikmat. Ia memberi tambahan kepada pendapatan negara. Terengganu adalah negeri yang ketinggalan keana tiada hasil. Allah tadkirnya perairannya berminyak, maka nikmatnya segara dapat dilihat. Ia menjadi negeri berada dan digelar Kuwait.

Tahun 2000 royalti minyak dirampas. Ia bagaikan mereampas nikmatnya. Nikmat negeri itu dibawa ke pusat. Tidakkah ia satu bala bagi negeri itu?

Royaltinya tadi digunakan oleh pusat. Mungkin jumlahnya dapat menampung keperluan sabsidi minyak. Walaupun royalty Terengganu itu diambil ia tetap tidak meringankan bebas sabsidi minyak kerajaan. Jika ia bala, rakyat terpaksa menerika dua kali bala. Pertama bala royaltinya ditarik dan kedua bala dari kenaikan baru ini pada 4 Mei lalu.

Kerajaan tidak bertujuan untuk mendera rakyat, tetapi apakan daya sabsidi sudah tidak tertanggung lagi. Kanaikan elaun menteri dan wakil rakyat 30 peratus baru-baru ini seloah-olah persiapan kepada kenaikan minyak. Kanaikan elaun itu mungkin permulaan kenaikan gaji kepada orang yang bergaji. Apa kata orang yang tidak bergaji?

SeTAPAK
06/05/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home