Subky Abdul Latif

Sunday, August 21, 2005

ADA YANG BOLEH DIPELAJARI DARI POLIS ISRAEL

MASYARAKAT dunia yang peka dengan isu semasa dipercayai telah mengikuti dari stesyen TV CNN bagaimana polis Israel menangani penunjuk perasaan pelampau Yahudi yang enggan keluar dari penempatannya di Gaza, Palastin.

Tidak banyak kerenah Yahudi dari dulu dan sekarang yang dapat ditimbangkan, tetapi dunia boleh belajar dari pendekatan polisnya menangani golongan pelampau Yahudi yang akhirnya berkubu di dua buah kuil di Gaza.

Tunjuk perasaan di kawasan-kawasan penempatan Yahudi berjalan bebeapa minggu, malah ia mendapat sambutan dari masyarakat Yahudi dari luar Gaza yang datang berkhemah di tempat-tempat tunjuk perasaan itu. Mereka digalakkan menyertainya oleh penentang program mengunduran yang diptuskan oleh Sharon, Perdana Menteri Israel yang diketahui kejam oleh masyarakat dunia.

Ramai yang dating membawa isteri dan anak. Malah ada ibu membawa bayi berkhemah.

Polis yang beribu-ribu dikerah hanya diperintahkan mengawal tunjuk perasaan itu jangan sampai melanggar undang-undang. Mereka hanya berkawal dan memastikan penunjuk perasaan ke tempat-tempat dilarang. Sekalipun polis itu dicabar dan maki hamun oleh penunjuk perasaan, mereka bersabar dan tidak bertindak balas.

Ketika rundingan berjalan bagi memujuk mereka keluar, sokongan masyarakat Israel kepada tunjuk perasaan tidak pernah berkurangan.

Apabila tempoh bagi peneroka penemptan tamat, polis dikerah untuk mengeluarkan penceroboh itu keluar dari rumah dan kampung halaman haram itu yang mereka ceroboh lebih dari 30 tahun. Bas-bas disediakan untuk membawa penceroboh dan penunjuk perasaan keluar dari situ.

Tiada cara pelampau Yahudi itu bertahan di rumah masing-masing kerana polis datang menarik mereka dari rumah jika mereka enggan mematuhi arahan polis supaya keluar. Mereka diusung dari rumah dimasukkan ke dalam bas.

Apabila mereka tidak lagi berupaya memertahankan rumah masng-masing, mereka berkubu di dua buah kuil yang pintunya ditutup kemas sekeliling dinding kuil itu dibalut dengan pagar dawai berduri supaya sukar dipanjat polis.

Polis tidak bertindak sehinggalah tamat tempoh penduduk mesti mengosongkan Gaza.

Polis dipercayai membuat persiapan untuk menghadapi semua kemungkinan ketika menggempur untuk mengeluarkan pembantah dari kuil. Di samping beribu-ribu polis bekerja membuka pintu berkunci dari luar, beberapa kontena penuh komando diangkat dengan kren ke udara yang memungkinkan mereka terjun ikut suto atau bumbung kuil.

Inilah saat cemas. Jika komando itu sempat turun ke kuil, tidak dipastikan apa akan berlaku. Komando itu tidak sempat diturunkan kerana daun pintu data dibuka. Polis menggunakan alat khas untuk mencongkel daun pintu itu.

Polis yang beryuniform lengkap, tetapi tidak dilihaat membawa senjata kecuali berperisai tangan, menyerbu masuk ke kuil. Penunjuk-penunjuk perasaan membuat kubu manusia berangkai antara satu dengan lain. Polis cuba menarik dan memisahkan setiap orang. Mereka tetap melawan tetapi tiada pukul memukul. Beberapa orang polis cuba menceraikan mereka dari yang lain dan yanga berjaya dipisahkan diusung keluar dan diletakan di depan pintu bas dan dipaksa masuk bas bagi yang enggan masuk sendiri.

Polis mengambil masa yang lama untuk mengosongkan kuil.

Yang menariknya penunjuk perasaan khususnya perempaun, berpeluk-peluk dengan anggota polis wanita yang mengusung mereka dari kuil. Polis memberi mereka air minum. Polis dikira berjaya menangani dengan baik.

Cuma satu kejadian cemas di satu kuil. Polis di tingkat bawah kuil dicurah dengan air asid dari atas. Ini menyebabkan anggota polis terpaksa menanggalkan pakaian, tinggal seluar dalam dan dicurah air serta merta bagi mengelah asid itu memberi kecederaan yng lebih teruk kepada polis.

Nasib anggota polis yang mandi asid itu tidak diketahui, tetapi mereka dipercayai cedera.

Kalau ada penunjuk perasaan yang cedera atas tindakan polis boleh dibilang.

Sesiapa juga yang melihat cara polis Israel yang melihat mereka menyelesaikan suasana tegang itu sangat mengkagumkan. Saya sendiri berbangga dan puas hati dengan tindakan polis. Bukan sekadar tiada siapa kena ketuk, malah polis mengambil sikap berkawan dengan penunjuk perasaan yang diusung keluar walalupun antara mereka kasar kepada polis.

Saya juga menonton polis London bertindak mengejar orang-orang di stesyen keretapi bawah tanah. Pendek kata pukul memukul benda biasa dalam keadaan macam itu.

Saya pernah menyaksikan polis menggempur Masjid Ar Rahman di Lembah Pantai, Kuala Lumpur untuk menyuraikan penunjuk perasaan menentang kehadiran pasukan kriket Yahudi. Tidak dipastikan adakah orang dalam masjid kena pukul cotar oleh polis seperti lazim berlaku bila polis menyuraikan tunjuk perasaan, tetapi habis imam dan bilal diseret ke lokap.

Tertalalu sensitif untuk membandingkannya dengan cara polis menggempur kubu Ibrahim Libya di Mamali hampir 20 tahun dulu.

Ada baiknya rakaman polis Israel menggempur kuil Yahudi di Gaza itu diedarkan oleh polis ke setiap daerah supaya pegawai dan anggota polis boleh menontonnya. Tengok macam cara Yahudi menghadapi bangsanya sendiri.

Anggota Jawatankuasa Pembaikan Khidmat Polis yang sudah menamatkan tugasnya, juga patut menengok rakaman itu.

Masa saya banyak terbuang menontonnya melalui CNN dan BBC.

Semua orang tidak senang dengan kekejaman Israel.Tiada yang menggembirakan dengan kerenah Israel baik ia Yahudi Israel mahupun Yahudi di Amerika. Mereka adalah tidak berperi kemanusiaan.

Tetapi cara polis Israel menghadapi pelampau dari kalangannya, tidak langsung membayang sikap Yahudi yang dunia kenal. Jauh berbeza dengan polis bukan Yahudi di seluruh dunia menghadapi rakyat atau bangsa sendiri. Cara polis Malaysia menangani orang bukan pelampau seperti golongan reformasi dulu dan terhadap perhimpunan aman PAS di Terengganu dua tiga minggu ini beerbeza benar dengan sikap polis Israel menghadapi pelampau Yahudi.

Kita jangan berbicara tentang Israel menghadapi Palastin atau sesiaa saja. Tidak sama layanan mereka.

Tetapi yang membanggakan saya, ialah adab dan maruh polis Israel menghadapi rakyatnya tak kira pelampau atau tidak. Benarlah kata-kata rakyat Yahudi, Yahudi tak pukul orang Yahudi.

Apa yang memungkinkan warga Israel mendapat layanan yang baik dari polis Yahudi dan kerajaan Yahudi Israel? Ia tidak lain dari kedaulatan rakyat yang meeeka miliki.

Rakyat Malaysia belum dapat layanan seperti itu, mengapa? Justeru rakyatnya tidak berdaulat. Di Israel, kerajaan takut pada rakyat dan polis segan pada rakyat, tetapi di Malaysia rakyat takut pada kerajaan dan kepada polis lagi mereka takut.

Kerajaan Israel berkeras dengan orang Arab dan orang asing, tetapi berlembut dengan bangsa sendiri iaitu bangsa Yahudi. Tetapi kata Sharon, pelampau-pelampau yang mencurah asid kepada polis akan dikenakan tindakan keras.

Orang Israel sedih dengan kejadian di sekitar kuilna di Gaza beberapa hari, tetapi mereka berbangga kerana dapat berdemokrasi dengan rakyat termasuk rakyat yang pelampau.

SeTAPAK
21/08/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home