Subky Abdul Latif

Thursday, September 29, 2005

BAJET ASAR LAGI

BESOK Datuk Seri Abdullah Badawi, Perdana Menteri yang menjadi menteri kewangan akan membentangkan Belanjawan 2006 pada pukul 4 petang. Ertinya sekali lagi menteri keweangan membentang bajet pada waktu asar.

Jika ucapan belanwan itu dimulakan tepat pukul 4 petang waktu Asar belum masuk. Asar di Kuala Lumpur sekarang masuk pukul 4.14 minit.

Jika anggota parlimen hendak solat dulu, maka mereka boleh tidak mengikut muqadimah ucapan itu. Kalau mereka itu takwa, kkususnya yang mastuatin di Lembah Kelang atau wakil rakyat yang tinggal antara Seremban dan TAnjung Malim, sewajarnyalah mereka solat seelok masuk waktu.

Itulah masa malaikat bertukar giliran, dan yang berangkat naik ke langit nescaya membawa rekod ibadat yang masih segar itu naik ke langit. Bagi pengembara yang ada permit solat jamak, maka pahalanya sudah ada buku catitan pada masa malaikat yang tapat giliran waktu asar itu.

Pemastuatin di Lembah Kelang yang takwa akan mengutamakan solat dulu dan setengah jam kemudian, barulah mereka mengikuti belanjawan itu yang juga sangat penting dalam kehidupan seorang yang takwa.

Baik wakil rakyat, mahupun rakyat yang bukan anggota parlimen, tidak wajar solat terburu demi mahu mengikuti ucapan belanjawan walaupun penting tetapi tidak dijadikan rukun. Seelok saja waktu masuk, azan dilaungkan mengambil masa kira-kira 5 minit. Selepas itu solat sunat asar dulu. Kemudian barulah solat.

Para jemaah mengikut wirit zikir dulu. Lazimnya ia mengambil masa hampir setengah jam.

Orang yang takwa termasuk peka dengan pentingnya ucapan bajet dalam kehidupan bernegara, mungkin terganggu juga takwanya dalam solat itu kerana dalam kepala masing-masing ada tuntutan untuk mengikuti bajet itu. Badan mengadap Allah dan kiblat, hati dan kepala teringatkan ucapan belnjawan.

Demikian ujian yang dihadapi oleh orang-orang yang takwa. Bahagialah bagi mereka yang kusyuk solatnya, tidak diganggu oleh ucapan yang penting itu. Dilupakan terus bajet itu, selepas selesai ibadat yang paling rengkas itu, mereka ingat pula ucapan yang penting untuknya itu.

Sekalipun ia cuma sekali setahun, tetapi apakah seronoknya membuat ucapan penting itu ketika asar?

Bukan tidak diingatkan. Banyak tulisan mengenainya, malah Presiden PAS, Dato Seri Abdul Hadi Awang pernah mengingatkan dalam ucapannya di Parlimen bahawa waktu bajet suntuk dalam waktu asar itu mengganggu umat Islam antara solat dan mengikuti ucapan itu.

Sejak uacapan belanjawan diambil oleh orang Melayu ia diadakan waktu asar. Ketika belanjawan itu disampaikan oleh Orang Putih sebelum merdeka, ia diadakan sebelah pagi. Semasa itu disampaikan oleh Tun H.S.Lee dan kemudian oleh Tun Tan Siew Sin ia boleh diadakan sebelah pagi.

Mengapa ia tidak diadakan semula sebelah pagi?

Dulu ucapan belanjawan itu diadakan pagi Jumaat. Rehat petang Jumaat dan cuti dua hari Sabtu dan Ahad memberikan masa yang panjang kepada anggota parlilmen mengkaji ucapan itu untuk memulakan perbahasan pagi hari Isnin.

Ia adalah adat yang diadaptasi dari zaman penjajah. Sekarang parlimen sudah tidak beersidang hari Jumaat. Sebabnya wakil rakyat selalu ponteng petang Jumaat kerana yang jauh balik awal ke tempat masing-masing petang itu.

Bagi mengelakkan sakit mata anggota parlimen kosong sebelah petang, maka Almarhum Tun Zahir, Speaker ketika itu, mencadangkan supaya siding dewan empat hari saja seminggu. Ini memungkinkan mereka hadir penuh empat hari.

Tetapi apabila sessi empat hari dilaksanakan, mereka ponteng pula petang Khamis. Kosong juga petang itu. Mungkin Datu Nazri Aziz sudah mengenakan disiplin supaya kemudahan siding empat hari itu tidak diambil mudah.

Apa waktu siding sudah dipinda, maka apa salahnya waktu ucapan belanjawan itu diadakan pada pagi Khamis. Berapa jam menteri hendak berucap, lantaklah. Ia tidak mengganggu orang lain hendak beribadat.

Jika diadakan pagi Jumaat, maka akan berbangkit pula anggota parlimen hendak segera ke masjid untuk solat Jumaat. Ia tidaklah sekacau berucap petang. Masa agak terbuka.

Jika diadakan pagi Khamis, petang itu ahli sidang cukup masa untuk memulakan kajian. Sidang biasa boleh diadakn petang itu tetapi ia tidak menghalang MP hadir mesyuarat dan ketika yang sama mula meneliti ucapan.

Mereka akan banyak masa pada hari Jumaah, Sabtu dan Ahmad untuk menyediakan perbahasan yang baik. Itulah saikologi memberi banyak masa studi.

Amalan sekarang, menteri akan berucap dua jam atau lebih, Itulah biasanya. Lazimnya menteri dan spekar seolah-olah tidak ada masa untuk solat asar. Selalunya ucapan itu dibuat hingga sayup asar. Ia habis beberapa ketika sebelum masuk maghrib.

Lain-lain anggota diberi kelonggaran untuk meninggalkan dewan atas apa tujuan jua. Maka yang warak akan menggunakan kelonggaran itu untuk solat asar. Tetapi sseperti yang disebutkan tadi, badan mereka mengadap kiblat, tetapi hati dan kepala memikirkan ucapan menteri.

Itulah lazimnya. TEtapi menteri tetap tidak menghiraukan. Dulu dunia berada dalam Islam biasa. Sekarang sudah berada dalam Islam Hadhari. Pun Parlimn tetap dengan ucapan belanjawan waktu asar.

SeTAPAK
29/09/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home