Subky Abdul Latif

Tuesday, September 20, 2005

RAJA TOLAK AMALAN CIUM TANGAN

TITAH Raja Muda Perak, Raja Nazrin mengenai hubungan raja dengan masyarakat dan pendirian Raja Abdullah, raja Saudi yang baru supaya budaya mencium tangan raja dihentikan, boleh membawa ruang berfikiran kritis kepada generasi baru.

Raja Muda Perak adalah antara orang-orang bergelar yang banyak mengemukakan pandangan maju bagaimana generasi selepas memandang takhta dan bagaimana waris takhta membebaskan diri dari momokan feudalisma yang tidak digemari orang biasa dua abad lalu.

Kesedaran dan perkembangan di kalangan golongan bangsawan seolah-olah momokan feudalisma itu lenyap dalam amalan kemajuan demokrasi.

Bagaikan satu ledakan apabila Raja Saudi yang baru, Raja Abdullah, seelok menaiki takhta sebulan lalu bertindak menghentikan amalan mencium tangan raja oleh rakyat jelata, satu amalan yang biasa ssebagai penghormatan sebelum ini.

Tiada penjelasan sama ada yng dihentikan itu sekadar terhadap rakyat dan raja, atau ia meliputi amalan antara anak dan ibu baya serta keluarga tua, anatara orang biasa terhadap seorang yang dihormati.

Raja Abdullah dipercayai tidak sekdar membuat tindakan itu atas kemahuan dan fikiran sendiri, justeru itu langkah itu diambil dikaitkan dengan agama Islam, maka tentu baginda mendapat nasihat dari para penasihat khususnya ulama.

Raja Abdullah melihat langkah mencium tangan itu hampir menyamai penyembahan. Manusia yang merdeka bertaraf sama dengan seorang yang lain tidak kira apa keddudukan. Mncium tangan oleh orang bawah yang terdiri dari rakyat jelata yang diterima sebagai adat, sudah menjadi satu penyembahan.

Mungkin masing-masing tidak melihat perbuatan itu satu penyembahan, tetapi apabila amalan itu berterusan dan seperti suatu yang mesti dilakukan, maka ia dikira sebagai menyemab.

Mungkin pemikiran Wahabi begitu, yang mahukan raja itu adalah hakikatnya manusia biasa seperti rakyat juga, tidak mahu raja itu didewa dan puja berlebihan. Dalam beberapa hal seperti urusan jenazah raja, Raja Saudi sejak mula menerima layanan mudah seperti orang biasa.

Tiada acara luar biasa seperti raja-raja dunia. Jenazah Raja Saudi tidak pernah ada keranda. Jenazah yang sudah dikafan dan disolatkan diusung beramai-ramai ke kubur tanpa keranda dan tanpa apa-apa usungan yang menggambarkan mereka orang agung.

Makam raja Saudi tidak sebarang binaan dan tiada nisan berukir, bahkan ketul-ketul batu sebagai tinda di bawahnya adalah kubur orang.

Adalah biasa setengah orang ternama – ulama dan pembesar – menarik tangannya apabila cuba dicium oleh orang yang menghormatinya. Walaupun tangan mereka dapat dicium juga, tetapi mereka tidak membiarkan tngannya untuk dicium begitu mudah.

Mereka tidak menzahirkan dengan kata-kata, tetapi perbuatan cuba menari tangan dari dicium, sseperti tidak menggalakkannya.

Sekarang jelas Raja Abdullah mahu ia dihentikan, sekurang-kurangnya terhadap diri. Tetapi apabila baginda bersuara, maka ia akan diterima pakai.

Masyarakat Islam Melayu belum menerima mencium tangan itu satu perbuatan yang lebih dari menghormati. Bagi anak mencium tangan bapa dan ibu adalah satu penghormatan yang tidak dipersoal. Demikian juga terhadap orang tua dan orang dihormati yang langkah menciumnya itu tidak dilihat seperti satu pendewan.

TAngan Perdana Menteri dicium oleh pengikutnya mungkin boleh diterima, tetapi agak janggal juga apabila orang melihat Datuk Hishamujddin Hussein mencium tangan Perdana Menteri atau Dato Kadir Syaikh Fadzir mencium tangan Timbalan Perdana Menteri.

Mereka adalah sama-asama rakan dalam cabinet. Dan nampak sangat kencium tangan itu macam membodek.

Budaya itu asalnya dipercayai dating dari kalangan Arab juga. Apabila Arab sendiri merasakan ia sudah mula menjadi pemujaan, maka tiba masanya ia difikirankan semula.

Cium tangan masih dikira ringan. Belum tentu menjadi pertikaian umum. Tetapi yang jelas dipertikai oleh kalangan masyarakat Islam ia adat menyembah raja. Ada pandangan di kalangan masyarakat Islam mengira menyembah raja itu tidak wajar diteruskan kerana tidak kena dengan kemahuan agama.

Tiada raja-raja Islam di zaman ini disembah ssebagai yang terdapat di kalangan raja-raja Melayu. Budaya ini asalnya dari Hinda dan Budha, diterima pakai oleh raja-raja Melayu dulu kala apabila mereka memeluk agama Islam.

Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra tidak menyembah mana-mana raja walaupun menjadi Perdana Menteri kepda lima Yang Dipertuan Agong. Tun RAzak juga setelah menjadi Perdana Meneri tidak menyembah.

Al-Marhum Tun Datu Mustafa memberitahu saya, beliau pernah membangkitkan perkara itu kepada Tun Razak bahawa nasihat agama yang diterima menyebut menyembah itu tidak tepat pada Islam. Tun Razak tidak berani hendak membangkitkannya.

Beliau memberi laluan kepada Tun Datu Mustafa menyampaikan perkara itu kepada raja-raja. Tun Mustafa pertama mengadap Al-Marhum Sultan Abu Bakar, Sultan Pahang. Baginda tidak membantah kiranya ia disetujui oleh raja-raja yang lain. Baginda menggalakkan Tun Mustafa meneruskan keraja meninjau pandangan raja-raja lain.

Tun Mustafa pun menemui Al-marhum Sultan Selangor, Sultan Abdul Aziz Salahuddin Shah. Baginda juga tidak membantah.

Tun Mustafa menemui raja yang ketika. Katanya, ‘Aku kena marah. Aku pun tidak meneruskan lagi.’

Ahli-ahli ilmu ada membincangkan dan malah telah menyampaikan pandangan ini kepada raja. Ada raja yang tidak membantah kiranya ia benar bercanggah dengan agama. Tetapi raja itu tidak berani bersuara kepada raja-raja yang lebih tua.

Dalam hal ini yang keras mempertahankan adat menyembah ini adalah di kalangan ahli-ahli istiadat di sekeliling raja. Mungkin merekalah yang dimaksudkan oleh raja sebagai raja-raja yang lebih tua.

Ahli-ahli ilmu yang rapat dengan istana tidak melihat mn\enyembah suatu yang menyimpang dari agama. Tetapi mereka tidak berani mengatakan menyembah itu berpahala.

Walaupun pemikiran seperti ini tidak berani mengatakan ia bercanggah dengan hukum, kerana mereka juga menyembah, maka mereka berpendapat, ia tidak salah. Yang tidak salah adalah tidak berdosa. Awalaupun tidak berdosa tetapi tidak berpahala.

Golongan yang merasakan ia salah, tentulah ia berdosa. Tetapi kalau tidak berdosa dan tdiak pula berpahala, maka masanya terbuang membuat perkara yang tidak berpahala. Golongan ini tidak mahu membuat kerja yang tidak berpahala walaupun tidak berdosa. Apalahnya menggunakan masa itu membuat lain kerja yang berpahala.

Tidak berbangkit golongan ini menentang raja. Sekalian rakyat Malaysia menerima perlembagaan beraja dan raja berperlembagaan. Isunya ialah mereka rakyat yang setia kepada raja tetapi tidak mahu menyembah raja. Mereka mahu raja dihormati tetapi tidak disembah.

Raja Muda Perak yang banyak membuaat ucapan tentang takhta dan rakyat demokrasi wajar menumpukan satu tesis tentang istiadat menyembah ini diselaraskan dengan lain-lain raja Islam di dunia sekarang.

SeTAPAK
20/09/O5

1 Comments:

  • Adakah satu undang2 diNegara ini memerlukan seorang rakyat meyembah Raja nya.
    Kalau tiada - rentikan amalan ini.
    Jika ada - gubal undang2 baru.

    By Blogger alrawa, at 12:20 AM  

Post a Comment

<< Home