Subky Abdul Latif

Sunday, September 18, 2005

SIDANG PUNCAK PBB TAK SERI TANPA CHAVEZ

PERDANA Menteri pulang dari sidang kemuncak PBB di New York merasakan sidang itu agak hambar justeru tiada apa yang besar dari kenyataan terakhir yang dikeluarkannya.

Bila Perdana Menteri merasakan ia hambar, maka tidak padan 170 ketua kerajaan berkumpul tiga hari tiga malam. Menghabiskan masa dan duit. Kalau dikumplkan belanja bagi setiap ketua kerajaan itu ke New York, diberikan kepada mana-mana Negara susah di Afrika, maka sebahagian dari masalah Negara itu dapat diselesaikan.

Biasanya Perdana Menteri menyatakan kerja-kerjanya di luar negeri mendapat kejayaan walaupun tidak dapat dipastikan apa kejayaannya.Yang tiada apa-apa pun dikira sesuatu yang baik juga. Apabila beliau berkata, tiada apa-apa yang diperolehi, maka ertinya tak ada apa-apalah ertilah sangat.

Kita yang tidak hadir ke sidang itupun tidak dengar apa-apa selain dari setiap ketua kerajaan mengiyakan azam masing-masing terehadap apa yang dikatakan memerangi keganasan. Mahu tidak mahu kalau pun tidak disebut Islam, maka ia menyidir Islam juga.

Tiada ucapan pun dibuat untuk memperlekeh propaganda anti Islam dunia itu.

Jika adapun yang besar erti dari siding itu ialah kehadiran pemimpin anti Amerika dari Venezuela, Presiden Hugo Chavez. Dia saja yang berani berterus terang memberitahu bahawa pengganas dunia yang tersohor ialah Amerika.

Dan justeru itu Chavez menyarankan apa yang pernah disuarakan oleh dunia satu masa dulu supaya tapak Ibu Pejabat PBB dipindahkan dari New York ke sebuah kota raya lain di dunia seelok-eloknya di dunia sebelah selatan.

Chavez saja yang mampu mengejutkan sekalian ketua kerajaan dari mengantuk mendengar ucapan yang stero taip. Semuanya terbeliak mendengar kecamannya terhadap Amerika dan PBB yang menjadi hamba PBB itu.

Mungkin Chavez didorong oleh sikap anti Amerikanya, tetapi sikap itu yang berupaya mengeluarkan perkara benar yang tidak sanggup diucapkan oleh orang lain yang tahu keburukan Amerika dan kelemahan PBB itu. Kalau tiada ucapannya, maka sidang itu lebih hambar lagi.

Bersorak semua orang di gedung itu. Bukanlah perangai ketua kerajaan untuk bersorak seperti kelakuan peserta tunjuk perasaan jalanan, tetapi siapa yang bersorak dalam sidang itu kalau tidak mereka?

Mungkin mereka tidak mengeluarkan sebarang suara, tetapi kalau pengapit masng-masing yang bersorak, maka ia sudah seperti mewakili majority ketua kerajaan yang ada di situ.

Kalau Chavez agaknya diberi berucap dulu, dan Bush ada di dalamnya, maka akan dapat dilihat orang lain ikut memberi respons. Ketika itu baru Amerika tahu bahawa dunia meluat dengan karenah Pantagon dan CIA yang memperbodohkan Presidennya dari semasa ke semasa.

Jika sorak itu diterjemahkan kepada undi, nyatalah tuduhan pengganas yang dikeluarkan dari mulut Presiden Amerika itu boleh dipulangkan kepada Amerika sendiri.

Dalam masa 20 tahun ini tiada ketua kerajaan yang berani bercakap selantang Hugo Chavez. Dr. Mahathir adalah orang yang dirasakan antara yang berani meluahkan isi hatinya yang lantang dalam gedung PBB itu. Tetapi dia pun tidak selantang Chavez.

Pernah dia mengecam Yahudi di situ. Walaupun mengecam Yahudi ia seperti menempelak Amerka juga kerana setiap Presiden Amerika adalah sebagai ketua pelobi Yahudi dunia. Tetapi beliau tidak membuat ucapan terbuka kepada Amerika semasa berada di Amerika.

Mungkin Dr. Mahathir mahu menunjukkan dia lebih cerdik dari Chavez, tetapi ucapan Chavez saja yang dunia hendak dengar sekarang. Chavez tidak berdiplomasi tinggi, tetapi suara itulah yang dunia kehendaki pada masa ini.

Tujuan besar berhimpin beramai-ramai ialah untuk mencari jalan bagaimana PBB itu sendiri tidak ditentukan oleh undi vito lima anggota tetap Mejlis Keseslamatan PBB. Sokongan dari semua Negara kecil mencurah-curah, tetapi ia tidak mungkin dapat dibuat sekarang dan dalam masa terdekat. Ternyata siding kemuncak itu tidak dapat membincangkan perkara itu.

Yang terdesak pada masa ini ialah bagaimana dasar anti Islam dalam memerangi keganasan itu dapat dibetulkan? Sepatutnya semua anggota OIC yang hadir menyuarakan sikap keras masing-masing atas perkara itu. Jika bantahan dari setiap ketua kerajaan OIC bersuara seperti Chavez, maka maruah umat Islam boleh diletakkan di tempat yang sepatutnya.

Sekarang suara Chavez itu dapat dilihat sebagai satu pembelaan kepada orang Islam walaupun Chavez tidak menyebut Islam. Tetapi Chavez saja yang berani menyuarakan tentang rakyat Iraq sedang diganasi oleh Amerika.

Jika dunia mengambil ucapan Chavez itu sebagai suatu yang boleh dibesar-besarkan, maka ia boleh mengimbangi keranggian Amerika. Umat Islam berkehendakkan kedaulatannya di mana-mana saja. Masjidnya tidak diganggu, wanitanya boleh menutup aurat ke mana saja dan di mana saja.

Apabila Amerika dapat dijadikan sebagai paksi keganasan utama antarabangsa, maka ia boleh mengendurkan kehencian dunia kepada orang Islam dan Islam itu sendiri.

Jika Amerika diterima dunia sebagai paksi kejahatan sebagaimana paksi yang Amerika letakkan kepada Syria, Iran dan Korea Utara, maka Amerika terpaksa bekerja keras untuk membersihkan diri. Amerika tidak lagi boleh mengata orang itu ganas dan orang ini jahat kerana dia pun ganas dan jahat juga.

Chavez bukan orang pertama mahukan Gedung Agung PBB itu dialih dari New York. Nikita Kruschev, Perdana Menteri Soviet awal 60an menyarakankan supaya ia ditukar ke tempat lain. Ada sokongan dari banyak pihak.

Sukarno, Nasser, Tito, Nkrumah, Fidel Castro dan lain-lain yang hadir ke sidang agung PBB kali itu suka ia dialihkan dari New York. Walau pun Soviet menawarkan Moskaw tetapi Geneva adalah satu kota popular yang disebut oleh banyak pihak.

Ia patut menjadi isu sekali lagi. Tokyo, Biatul Maqdis, Kuala Lumpur, Rom, Istanbul adalah kota-kota selain dari Geneva yang boleh ditimbangkan.

Bagaimana apa yang disuarakan oleh Hugo Cahvez itu tidak mungkin dapat mengeubah suasana dunia dalam waktu yang terdekat, tetapi dia saja yang berupaya membuka minda PBB dan pemimpin dunia.

Orang sepertinya menjadi sasaran Amerika. RAmai pimpinan anti Amerika binasa di tangan keganasan Amerika sebelum ini. Tetapi ramai juga tali barutnya binasa di tangannya seperti yang berlaku kepada Ngo Dinh Diem di Viatnam Selatan dan Mobutu di Konggo.

Tetapi Chavez sudah memberitahu dunia, apa saja yang berlaku terhadapnya selepas ini, termasuk membunuhnya, adalah angkara keganasan Amerika. Padri dari Amerika yng mennganjur supaya dia dibunuh terpaksa minta maaf terbuka kepada beliau selepas itu.

Setakat ini hanya Chavez, pimpinan Iran dan Korea Utara yang tidak dapat masuk ke poket Amerika. Tetapi dunia sudah didedahkan bahawa pengganas dunia yang utama ialah Amerika.

SeTAPAK
18/09/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home