Subky Abdul Latif

Thursday, October 06, 2005

PELIK ISU BUNG MUKHTAR DIBAWA KE KABINET

MEMANG mengelirukan whip mana-mana parti politik seperti UMNO apabila ahlinya tumpang semangkuk menyokong ketua pembangkang dalam usul di parlimen mengencam barisan pimpinan kerajaan.

Itulah keadaan ketua whip BN di parlimen Datuk SeriNajib apabila dua MP UMNO, Datuk Bung Moktar Radin dari Kinabatangan dan Datuk Mohamed Aziz dari Seri Gading menyokong usul Lim Kit Siang, Ketua Pembangkang mengecam Menteri Perusahaan Luar Negeri Datuk Seri Rafidah Aziz yang tidak datang ke parlimen untuk menjawab sendiri soalan mengenai AP.

Secara tergesa-gesa Timbalan Perdana Menteri itu yang agaknya kerana terlalu demokrasi, membawa perkara itu ke kebinet untuk dibincang.

Tanpa sebarang soal jawab, Datuk Najib seolah-olah telah menjatuhkan hukum bersalah kepada kedua-duanya. Cuma hukumnya hendak ditentukan oleh cabinet.

Saya terasa pelik mengapa perkara itu perlu dibincang di Kabinet? Secara mudah orang tidak politik dan tidak jadi menteri pun tentu tahu bahawa ia bukan urusan kerajaan, sebaliknya ia adalah urusan parti.

Dan jelaslah bagi masyarakat umum bakal Perdana Menteri tidak arif utusan cabinet, apa yang perlu dibawa ke cabinet dan apa yang tidak.

Ketika rang pindaan akta universiti dan kolej di bentangkan di parlimen semasa Tun Razak menjadi Perdana Menteri, Tan Sri Saupe Ibrahim, Anggota Parlimn Kepala Batas telah mempertikai kebijaksanaan kerajaan membentang rang pindaan itu.

Kecamannya atas pindaan itu cukup untuk memalukan kerajaan dan pimpinannya masa itu iaitu Tun Razak. Pandangan Tan Sri Saupe itu sebenar meramalkan bentuk siswazah yang akan dilahirkan di masa depan. Ia seolah-olah unniversiti hanya boleh melahirkan murid sekolah yang belajar di universiti saja.

Lepas saja dia berucap, dia menerima secebis nota dari Perdana Menteri. Dia diminta berjumpa Perdana Menteri serta merta. Tan Sri Jaafar Albar mengetahui rakannya kena panggil, segara menemui Saupe seelok-elok beliau keluar dari Perdana Menteri di Parlimen untuk bertanyakan khabar.

‘Kena rotan,’ Saupe memberitahu Albar.

Banyak lagi yang Albar bagi tahu saya tentang apa yang Tun Razak bagi tahu pada Saupe.

Albar mengira Suope telah memberi ucapan telahan yang tepat tentang bentuk siswasah yang dilahirkan oleh universiti bila rang itu diterima. Albar yang tidak dapat menolak rang itu kerana tahu disiplin parti mengharapkan rang itu sekadar sementara. Ia tidak boleh jadi akta yang kekal. Negara tidak akan dapat siswazah yang dibanggakan.

Rang itu diluluskan dan ucapan keras Saupe itu tidak diulas oleh Perdana Menteri, tetapi wakil rakyat Kepala Batas itu tidak lagi bercakap lantang malah dia tidak diminta bertanding lagi. Gantinya Datuk Seri Abdullah Badawi.

Orang tidak tahu bahawa Tan Sri Saupe didisiplinkan oleh ketua parti dalam senyap.

Anggota Parlimen sebenarnya bebas menentukan sikapnya. Tidak bijak ketua partinya mengenakan tindakan kepadanya tentang sebarang cakapnya dan sikapnya secara terbuka. Kalau ketua partinya tidak senang, maka perkara itu boleh dibincangkan dan kalau ada disiplin, kadang-kadang tidak disebutkan kepada umum perkara sebenar.

Untuk diketahui sebabgai telus bolehlah disebutkan secara jujur, tetapi ia tidak elok untuk wibawa parlimen. Asalnya parlimen itu kebal dari segala-galanya kecuali berelawanan dengan akidah.

Najib yang bercakap sedap tentang Melayu Glokal dalam sidang UMNO baru-baru itu seolah-olah suka sangat membawa kes anggota parlimen ke cabinet.

Sebelumnya kes Datuk Seri Rafidah Aziz tidak berada di Parlimen untuk menjawab soalan mengenai AP. Rafidah menjalankan tugas kerajaan di luar negeri. Najib sebenarnya tahu ke mana Rafidah. Mungkin Rafidah mahu mengelakkan diri, tetapi Rafidah cukup alasan untuk tidak berada di parlimen.

Apabila ditanya media, Datuk Najib sepatutnya boleh menjelaskan ke mana Rafidah masa itu dan kalau ia dirasakan wajar dijawab sendiri oleh Rafidah, maka bolehlah beliau menggunakan pengaruhnya pimpinan kanan parti dan Timbalan Perdana Menteri menasihatkan Rafidah menjawab sendiri dan boleh dengan Datuk Nazri Aziz yang menjaga hal ehwal parlimen supaya menentukan Rafidah dapat menjawab sendiri soalan yang berkaitan.

Tidak perlu sebenarnya dirojok kepada cabinet kalau dia mejaga nama baik rakan kabinetnya. Dengan membawa kes Rafidah ke Kabinet membincangkan kesnya dalam masa ketiadaannya, maka ia memalukan menteri itu. Entahlah kalau Najib ada tujuan untuk memuramkan Rafidah.

Kes Rafidah menjadi sasaran UMNO dari Perhimpunan Agungnya hingga ke Parlimen dan Kabinet. Oleh itu ahli-ahli UMNO yang berani tidak merasa terganggu lagi untuk bercakap lantang tentang Rafidah.

Kata, Datuk Bung dan Datuk Muhamed, kebetulan saja kes itu dikemukakan oleh Lim Kit Siang. Tetapi kalau peluang beercakap itu ada sebelum Kit Siang berucap, maka mereka berucap yang serupa.

Bagaimana pun kerana sebab teknik, Datuk Bung dan Datuk Muhamed sudah dikira melanggar garis yang ditentukan oleh whip partinya. Apakah ia mencederakan Rafidah atau tidak, apakah BN sudah tercemar dan akan jatuh kerajaannya atas ucapan itu, tidak difikirkan oleh sesiapa.

Isunya mereka ada melanggar sesuatu. Patutkah kerana hal-hal yang tidak memudaratkan parti dan Rafidah, maka keduanya perlu dibawa ke cabinet? Ia tidak perlu.

Bagaimana pun boleh para menteri terutama yang akan menjadi Perdana Menteri belajar dari Peguam Negara, apa yang patut dibawa ke cabinet dan apa yang tidak. Kes seperti kenyataan Dr. Mahathir mengenai Anwar Ibrahim selepas dia dibebaskan oleh mahkamah tidak Najib bagi tahu ia dibawa ke cabinet dan tidak diminta padaangan Peguam Negara.

Tiba-tiba yang semua orang boleh tentukan sendiri, Najib panggil Peguam Negara dan jadikan agenda cabinet.

Itulah bakal Perdana Menteri.

SeTAPAK
06/10/2005

0 Comments:

Post a Comment

<< Home