Subky Abdul Latif

Tuesday, October 04, 2005

SELAMAT BERPUASA

SAMA ada anak bulan nampak atau anak bulan tidak nampak tetapi anak bulan Ramadhan tetap ada, maka esok kita sekalian tetap akan memulakan puasa wajib sebulan.

Segala kesedihan selama 11 bulan berada di luar Ramathan berakhir hari ini. Maka mulai malam ini umat Islam seluruhnya bersyukur, bergembira dengan bermulanya Ramathan sebulan. Malam ini kita tarawih dan Subuh esok kita mulakan ibadat puasa.

Ketika sekalian umat bergembira menyambut kedatangan hari puasa, sahabat-sahabat Rasulullah SAW sangat dukacita apabila Ramathan hendak berakhir. Cerita seperti itu dirasakan pelik oleh orang awam dari kalangan umat Islam. Bagaimana orang lain gembira, mereka bersedih?

Tetapi apa tinggi tahap kesedaran individu umat, dan tinggi juga tahap takwanya, maka mulailah masing-masing memahami mengapa sahabat-sahabat berperasaan demikian. Mulai merata umat Islam sekarang berkongsi perasaan para sahabat itu.

Puasa dalam bulan Ramathan ibarat adik kepasa solat lima waktu, satu ibadat untuk menjadikan diri kita orang baik. Yang sudah sedia baik akan bertambah dan berganda kebaikannya. Yang belum baik, moga-moga puasa yang diamalkan dengan penuh penghayatan terhadap puasa, moga-moga akan menjadi orang baik.

Yang tidak sembahyang dan tidak puasa sebelum ini, jika dapat memulakan puasa, maka inysa Allah dia akan mula solat dan meneruskan puasa. Jika seseorang itu berusaha dan cuba menghabiskan puasanya, maka dia sudah memulakan sifat dan amalan orang-orang baik.

Orang baik ialah orang yang berusaha meninggalkan segala kerja yang dilarang dan sedaya upaya menunaikan segala yang disuruh. Dan sifat ini diperolehi dengan tekun solat dan puasa. Segala amalan yang lain nescaya menyusul apabila seseorang itu dapat menunaikan dua ibadat ini dengan baik.

Dan bermula dari solat dan puasalah sseseorang itu terdorong untuk membetulkan akidah dan memeriksa lain-lain amalannya supaya ia lebih sempurna.

Tetapi ramai juga yang solat dan puasa, tidak berubah dan terus juga mengamalkan kerja-kerja yang tidak baik dan tidak merasa ada tanggungjawab untuk melaksanakan segala yang diperintahkan.

Maka tidak bererti solat dan puasa itu tidak benar boleh menjadikan pengamalnya baik, tetapi ada yang tidak kena dan tidak sempurna dalam solat dan puasanya. Justeru itu seorang yang tekun puasa, wajarlah dari seamsa ke semasa membaki puasanya supaya dia mendapat apa yang puasa boleh beri kepadanya.

Dalam keadaan orang Islam ketinggalan dalam banyak perkara, seperti pelajaran, ilmu teknologi dan sains, ekonomi, perniagaan dan politik serta lain-lain, maka dengan apakah kita hendak bersaing?

Mulakah dengan solat dan puasa. Allah sangat kasih dan tinggi simpatiNya kepada orang yang solat dan puasa. Maka dengan solat dan puasa yang sempurna, insya Allah daya saomg umat akan menyusul.

Dalam kontek di Malaysia hampir separuh dari penduduknya tidak beragama Islam, tetapi mereka mengikuti suasana berpuasa umat Islam. Masing-masing tidak terlibat dengan kegiatan amalan orang Islam, tetapi sebagai jiran senegara, menyaksikan ssemua perkembangan.

Sebagai penggiat alam perniagaan dan perusahaan, banyak urusan niaga itu melibatkan orang Islam. Secara realistic mereka telah pun menyesuaikan perusahaan mereka dengan permintaan orang Islam.

Contoh kecilnya berbulan-bulan sebelum kedatangan Ramadhan, peniaga tamar sudah menyediakan bekalan kurma untuk keperluan umat Islam. Gedung Globe Silk Store telah menyediakan keperluan pasaran pakaian yng secukupnya. Mereka mendapat pulangan yang besar dari nikmat orang lain berpuasa.

Walaupun mereka tidak terlibat dalam amalan puasa yang boleh mendodrongkan pengamalnya jadi orang baik, tetapi sokongan orang bukan Islam mendorongkan orang Islam terus berpuasa, boleh membuka terbuka pintu petunjuk bagi menjadi orang baik seperti yang dianjurkan oleh Islam.

Malaysia dalam perkembangan globalisasi yng laju sekarang memerlukan satu masyarakat yang tahan lasak dan daya tahan yang tinggi. Sukar bagi sebuah Negara kecil seperti kita untuk bersaing sama kuat dengan Negara-negara besar.

Oleh itu sebagai sebuah Negara kecil, Malasia memerlukan ramai tenaga daya tahan yang ramai.

Berpusalah bagi mendapatkan daya tahan yang kuat itu.

SeTAPAK
04/10/05

0 Comments:

Post a Comment

<< Home